Sejarah Rias Wajah

rias

Orang-orang mungkin terkejut mengetahui bahwa tata rias, terlepas dari semua kerumitannya, bukanlah sesuatu yang ditemukan belakangan ini. Bahkan ada sejarah panjang rias yang telah membawanya ke titik di mana sekarang ini. Firaun dan ratu hebat Mesir memakai riasan ribuan tahun yang lalu dan meskipun tidak terdiri dari bahan yang sama, mereka masih menggunakannya dengan cara yang sama seperti yang dilakukan orang saat ini.

Museum bahkan akan menunjukkan bagaimana makeup telah ada untuk waktu yang sangat lama. Gambar-gambar kuno dan patung-patung Mesir menunjukkan hampir setiap orang dengan garis di sekitar mata mereka. Itu benar; mereka punya eyeliner bahkan saat itu. Sejarah tata rias juga ditemukan dalam Alkitab dengan para wanita terkenal dari sejarah Alkitab yang menerapkan tata rias dan melakukan perawatan kecantikan sebagai bagian dari rutinitas sehari-hari mereka. Aktor telah menggunakan riasan untuk waktu yang lama juga, terutama pada hari-hari di mana perempuan bukan bagian dari teater dan laki-laki memainkan kedua jenis kelamin krim hn crystal.

Tentu saja di masa lalu orang tidak tahu tentang bahan berbahaya dan memiliki kecenderungan menggunakan apa pun yang akan menghasilkan warna untuk riasan. Ini sering menyebabkan makeup beracun dan orang-orang akan jatuh sakit dan bahkan mati karena memakainya. Seiring berlalunya waktu orang-orang menemukan hal-hal yang lebih baik untuk membuat persediaan kecantikan mereka keluar dan berhenti menggunakan hal-hal seperti merkuri dan timah.

Ketika tahun 1800-an muncul, sejarah tata rias mencapai era baru, karena telah menjadi sesuatu yang dikaitkan dengan atribut negatif dalam masyarakat sebagai lawan dari simbol untuk status yang lebih tinggi di masa lalu. Di Inggris, banyak pelacur adalah orang-orang yang memakai make-up dan royalti disukai. Beberapa, seperti Ratu Victoria, bahkan melarang penggunaannya. Tokoh-tokoh sejarah lainnya juga memandang rendah pada makeup, termasuk Adolf Hitler yang merasa bahwa makeup berada di bawah wanita ras Aria.

Itu tidak menghentikan riasan menjadi populer bagi semua wanita untuk digunakan. Perubahan besar dalam sejarah tata rias adalah periode waktu di mana wanita mulai bangga dengan seksualitas mereka dan menggunakan rias wajah sebagai cara untuk membantu mengekspresikan diri. Itulah awal maraknya penggunaan riasan di dunia saat ini.

Riasan masih memiliki efek samping negatif dan berlanjut hingga hari ini. Kontroversi uji coba hewan terus berkobar saat orang menganggapnya tidak pantas untuk menguji produk pada hewan. Namun, perusahaan rias menggunakan hewan karena produk mereka telah menyebabkan masalah serius seperti kebutaan dan deformasi kulit. Efek samping potensial dari makeup yang digunakan dengan bahan-bahan yang tidak pantas ini menyebabkan pemerintah membuat peraturan yang harus diikuti oleh perusahaan pembuat makeup. Beberapa peraturan ini juga membantu mengendalikan penggunaan hewan untuk pengujian produk meskipun belum dilarang.

Baik wanita maupun pria sama-sama menggunakan riasan sekarang secara teratur. Ada krim dan bubuk sederhana yang digunakan untuk menyembunyikan noda. Ada warna-warna mewah yang digunakan untuk membuat seseorang menonjol dan merasa nyaman dengan diri mereka sendiri. Satu hal yang pasti; makeup telah datang jauh.

Dapatkan tampilan alami dengan riasan mineral berkualitas.

Leave a Reply

Your email address will not be published.